Iklan

Iklan

Ini Keterangan Pihak RS Syekh Yusuf Terkait Video Viral Yang Beredar Di Medsos

06/04/20, 14:15 WIB Last Updated 2020-09-28T07:30:42Z
Screenshot rekaman video.

BORNEOTRIBUN --- Sebuah video viral  jadi pembicaraan karena mayat diangkut dari rumah sakit dengan menggunakan taksi online, alih-alih ambulans atau mobil jenazah.

Dalam video sejumlah orang membawa jenazah keluar dari rumah sakit, viral di media sosial, sejak Minggu (5/4).

Video berdurasi 2 menit 54 detik menunjukkan beberapa orang berupaya menaikkan sesosok jenazah ke mobil jenis MPV. Kejadian terekam di depan ruang instalasi gawat darurat, yang belakangan diketahui di Rumah Sakit Umum Daerah Syekh Yusuf Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan.

"Mayat yang dinaikkan dalam mobil Grab. Karena pihak rumah sakit Syekh Yusuf ada tiga ambulans... yang mumpuni tapi tidak dipakai," kata seseorang yang diduga perekam video.

Pihak RS Syekh Yusuf Gowa membenarkan soal kejadian di hari Minggu itu. Pihak keluarga disebut marah-marah karena tidak mendapatkan fasilitas ambulans untuk mengantar jenazah pulang ke rumah duka. Bukan karena rumah sakit tidak memberi, melainkan karena pihak keluarga jenazah enggan menggunakan ambulans yang pernah mengangkut pasien terkait COVID-19.

"Kami dari pihak rumah sakit sudah berupaya untuk memberikan pelayanan mobil jenazah yg ada tapi pihak keluarga menolak dengan alasan mobil jenazah itu sudah dipakai jenasah covid," kata Humas RS Syekh Yusuf H Muhammad Taslim dalam keterangan pers yang diterima Senin (6/4).

1. Saat kejadian, satu mobil jenazah sedang digunakan di luar RS 
Screenshot rekaman video.

Taslim mengungkapkan, pasien yang terekam dalam video masuk ke IGD RS Syekh Yusuf pada Minggu sekitar pukul 13.30 Wita. Saat itu pasien sudah dalam keadaan meninggal, namun tidak disebutkan secara rinci penyakit yang diderita.

Keluarga pasien, katanya, meminta disiapkan mobil jenazah untuk mengantarkan ke rumah duka. Rumah sakit pun menjelaskan bahwa ada dua mobil jenazah. 

Namun yang satu sedang digunakan mengantar jenazah ke wilayah Malino. Sedangkan satu mobil lainnya yang stand by ditolak, karena pernah digunakan mengangkut pasien COVID-19.

"Kepala IGD telah menyampaikan kepada keluarga jenazah bahwa kita di RS, memiliki dua mobil jenazah," kata Taslim.

"Kepala IGD menyampaikan bahwa memang mobil yang standby itu pernah mengangkut jenazah pasien tersangka covid seminggu yang lalu, tetapi sudah aman untuk digunakan karena sudah dibersihkan dan sudah didisinfektan," dia melanjutkan.

2. Keluarga pasien disebut ngotot jenazah diangkut dengan taksi online
Screenshot rekaman video.

Menurut penuturan Taslim, keluarga pasien ngotot agar dicarikan fasilitas kendaraan lain milik ambulans. 

Sedangkan pihak rumah sakit telah berupaya berdialog, dengan meminta mereka bersabar menunggu mobil jenazah yang satu tiba.

"Oleh petugas terus memberikan pengertian tetapi keluarga jenazah tetap tidak mau dan dengan emosional mendorong mayat keluar IGD untuk mengambil mobil Grab. Tetapi karena sudah terlanjur emosi, tidak ada yang dihiraukan dari penyampaian petugas sehingga terjadilah video yang ada," ujar Taslim.

3. Pihak RS Syekh Yusuf Gowa sayangkan sikap keluarga pasien
Screenshot rekaman video.

Di penghujung rekaman video, salah satu dari kerabat jenazah yang emosi, sempat melontarkan ancaman ke pihak rumah sakit. Taslim pun menyayangkan kejadian tersebut. Padahal katanya, mereka telah bernegosiasi dengan pihak keluarga jenazah agar bersabar sembari menunggu mobil lainnya kembali.

Taslim mengklarifikasi beredarnya video tersebut. Dia meminta semua pihak yang menyaksikan agar memahami kejadian ini secara bijak. Pihak rumah sakit katanya telah menerapkan sistem operasional prosedur (SOP) sebagaimana mestinya.

"Kronologis kejadian ini bisa disikapi dengan utuh bahwa kami dari pihak rumah sakit sudah berupaya untuk memberikan pelayanan mobil jenazah yang ada tapi pihak keluarga menolak dengan alasan mobil jenazah itu sudah dipakai jenazah Covid-19," ungkap Taslim.(red)
Komentar
Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE. #JernihBerkomentar
  • Ini Keterangan Pihak RS Syekh Yusuf Terkait Video Viral Yang Beredar Di Medsos

Terkini

Iklan