Berita Borneotribun.com: Kesehatan Hari ini -->
Tampilkan postingan dengan label Kesehatan. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Kesehatan. Tampilkan semua postingan

Sabtu, 17 Februari 2024

Mencegah Diabetes dengan Menjaga Kebersihan Gigi dan Mulut

Mencegah Diabetes dengan Menjaga Kebersihan Gigi dan Mulut. (Gambar ilustrasi)
Mencegah Diabetes dengan Menjaga Kebersihan Gigi dan Mulut. (Gambar ilustrasi)
JAKARTA - Penelitian terbaru menguatkan hubungan antara menjaga kebersihan mulut dengan risiko yang lebih rendah terhadap infeksi gusi serta kondisi seperti diabetes dan Alzheimer. 

Temuan terbaru ini juga mengindikasikan bahwa penggunaan obat kumur antiseptik pada sebagian pasien diabetes dapat memberikan kontribusi pada peningkatan kadar gula darah.

Periodontitis, yang merupakan infeksi pada gusi yang merusak jaringan lunak di sekitar gigi, telah terkait dengan beberapa kondisi serius seperti diabetes, demensia, penyakit jantung, dan infeksi saluran pernapasan. 

Dalam sebuah studi terbaru, para peneliti menemukan bahwa berkumur dengan obat kumur antiseptik dapat mengurangi jumlah bakteri yang terkait dengan periodontitis, terutama pada individu dengan diabetes tipe 2.

Menurut Saaya Matayoshi, penulis utama studi ini, "Ada tiga spesies bakteri yang sangat virulen yang terkait dengan periodontitis, atau penyakit dari jaringan di sekitar gigi. Kami memutuskan untuk melihat apakah kami dapat mengurangi ketiga spesies ini Porphyromonas gingivalis, Treponema denticola, dan Tannerella forsythia pada pasien dengan diabetes tipe 2 menggunakan obat kumur yang mengandung antiseptik klorheksidin glukonat."

Studi ini melibatkan 173 pasien dan dilakukan selama satu tahun. Peserta diminta untuk menggunakan air untuk berkumur selama enam bulan pertama dan beralih ke obat kumur antiseptik selama enam bulan berikutnya. 

Sampel saliva dan darah dikumpulkan secara berkala untuk mengidentifikasi bakteri terkait periodontitis dan mengukur kadar HbA1c, yang merupakan indikator kontrol gula darah.

Menurut Kazuhiko Nakano, penulis senior studi ini, "Tidak ada perubahan yang signifikan pada spesies bakteri atau kadar HbA1c ketika pasien berkumur dengan air. Namun, terdapat penurunan secara keseluruhan pada spesies bakteri ketika pasien beralih ke obat kumur antiseptik, terutama jika mereka berkumur setidaknya dua kali sehari."

Meskipun tidak ada perubahan yang signifikan dalam kadar HbA1c secara keseluruhan, peneliti menemukan bahwa respons terhadap obat kumur antiseptik bisa bervariasi antara individu. 

Pasien yang lebih muda cenderung memiliki penurunan yang lebih besar dalam spesies bakteri dan kontrol gula darah yang lebih baik ketika menggunakan obat kumur dibandingkan dengan pasien yang lebih tua.

Para peneliti berharap bahwa dengan mengidentifikasi pasien yang kemungkinan besar akan merespons baik terhadap obat kumur antiseptik, ini bisa menjadi pengobatan yang mudah digunakan untuk mengurangi risiko dan memanajemen kondisi yang terkait dengan periodontitis, terutama pada pasien dengan diabetes.

Oleh: Antara/Putri Hanifa
Editor: Yakop

Tim Keslap Polda Kalbar Jaga Kesehatan Petugas Pemilu 2024

Tim Keslap Polda Kalbar Jaga Kesehatan Petugas Pemilu 2024. (Humas Polda Kalbar/Borneotribun)
PONTIANAK - Tim Kesehatan Lapangan (Tim Keslap) dari Biddokkes Polda Kalimantan Barat telah diterjunkan sejak hari Rabu (14/02/2024) hingga saat ini, Sabtu (17/02/2024), untuk memastikan kondisi kesehatan yang baik bagi personel pengamanan dan anggota Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) selama proses pemilihan umum berlangsung.

Kabiddokkes Polda Kalbar, Kombespol dr. Dafianto Arief, mengungkapkan bahwa tujuan dari penugasan ini adalah untuk mengantisipasi potensi masalah kesehatan yang mungkin terjadi pada petugas pengamanan TPS dan KPPS sepanjang tahapan pemilu, mulai dari pra-pencoblosan hingga masa rekapitulasi suara di tingkat kecamatan.

"Kami mengirimkan 5 tim untuk memberikan pelayanan kesehatan, menggunakan kendaraan R4 atau mobil kesehatan lapangan," ujarnya.
Tim Keslap Polda Kalbar Jaga Kesehatan Petugas Pemilu 2024. (Humas Polda Kalbar/Borneotribun)
Dr. Dafianto menekankan bahwa langkah ini diambil sebagai respons terhadap pengalaman pemilu sebelumnya di mana banyak petugas polri dan anggota KPPS mengalami penurunan kesehatan yang serius, bahkan ada yang meninggal dunia.

"Langkah ini sebagai langkah pencegahan agar tidak ada petugas TNI-Polri maupun Panitia Pemilu yang mengalami penurunan kesehatan tanpa penanganan yang memadai," tegasnya.

Selain itu, dr. Dafianto juga menegaskan bahwa sejak dimulainya Operasi Mantap Brata Kapuas 2023/2024 atas perintah Kapolda Kalbar, Irjen Pol Pipit Rismanto, seluruh personel yang terlibat dalam operasi telah menjalani pemeriksaan kesehatan.

"Meskipun pemeriksaan kesehatan telah dilakukan sebelumnya, kami akan terus memeriksa kondisi kesehatan mereka selama bertugas di lapangan. Kami juga akan memberikan tambahan vitamin untuk meningkatkan stamina mereka, memeriksa tekanan darah, serta memeriksa adanya gejala penyakit. Jika diperlukan, evakuasi akan dilakukan segera," jelasnya.

Dr. Dafianto juga mengimbau kepada seluruh personel pengamanan dan anggota panitia pemilu untuk menjaga pola makan yang sehat dan meningkatkan asupan air putih.

"Karena para petugas harus bekerja siang dan malam, penting bagi mereka untuk mengonsumsi tambahan multivitamin sebagai penunjang stamina. Jika ada gejala tidak enak badan, segera laporkan kepada kami melalui radio HT yang ditujukan ke posko Operasi Mantap Brata Kapuas 2024 agar segera ditangani," pungkasnya.

Mengapa Infeksi Gigi dan Gusi Bisa Jadi Pertanda Kanker Mulut?

Mengapa Infeksi Gigi dan Gusi Bisa Jadi Pertanda Kanker Mulut. (Gambar ilustrasi)
Mengapa Infeksi Gigi dan Gusi Bisa Jadi Pertanda Kanker Mulut. (Gambar ilustrasi)
JAKARTA - Infeksi di sekitar gigi dan gusi atau rasa sakit yang terus-menerus mungkin merupakan pertanda adanya kanker mulut, sebuah kondisi serius yang dapat berkembang di seluruh bagian rongga mulut, termasuk bibir, gusi, lidah, pipi, dan langit-langit mulut.

Menjaga kebersihan mulut dengan baik sangat penting untuk mencegah pertumbuhan sel-sel abnormal di dalam mulut. Dokter merekomendasikan praktik seperti menyikat gigi secara teratur, menggunakan benang gigi, dan mengganti sikat gigi secara berkala.

Kanker mulut, yang merupakan kanker keenam yang paling umum terjadi di seluruh dunia, memiliki hubungan yang kuat dengan kebiasaan masyarakat India dalam mengunyah tembakau dan bahan lainnya seperti supari dan pan masala.

Dr. Vijay V. Haribhakti dari Rumah Sakit Sir HN Reliance Foundation mengatakan, "Barang-barang ini mudah diakses karena tersedia dalam kemasan sachet kecil dan tersebar di seluruh negeri."

Kondisi gigi yang buruk juga dapat meningkatkan risiko terkena kanker mulut, termasuk kanker gusi dan rahang. Gigi berlubang atau tajam dapat melukai jaringan di dalam mulut dan menyebabkan masalah serius.

"Diperlukan perhatian khusus terhadap gejala-gejala yang berkaitan dengan kondisi gigi dan tanda-tanda kanker gusi atau rahang, termasuk luka yang tidak sembuh," kata Dr. Vijay.

Faktor lain yang perlu diperhatikan adalah kondisi gigi saat mengunyah sehari-hari, seperti gigi yang goyah, tukak di sekitar rahang, atau gusi yang bengkak.

"Jika seseorang memiliki kebiasaan mengunyah dalam jangka waktu lama dan mengalami infeksi di sekitar gusi dan gigi yang tidak diketahui penyebabnya, disarankan untuk berkonsultasi dengan ahli," tambahnya.

Dr. Mohsin Shaikh, Konsultan Rekanan, Ahli Onkologi Bedah di Punyashlok Ahilyadevi Holkar Head & Neck Cancer Institute of India, membagikan daftar gejala lain yang mungkin mengindikasikan kanker mulut, seperti perubahan suara, kesulitan menelan, benjolan di leher atau mulut, bau mulut yang tidak hilang, luka di mulut yang tak sembuh, dan perubahan gigi.

"Penting untuk mencari nasihat ahli dan melakukan diagnosis yang tepat, termasuk biopsi jika diperlukan," kata Dr. Vijay. "Jangan abaikan masalah seperti maag yang tak kunjung sembuh, dan jika ada jaringan mencurigakan, segera lakukan pencabutan gigi."

Pentingnya mengidentifikasi dan mengatasi masalah gigi dan gusi dengan cepat tidak bisa diremehkan, karena dapat membantu mencegah masalah yang lebih serius seperti kanker mulut.

Batuk Pasca-Infeksi Pengaruhi Hingga 25% Orang Dewasa

Batuk Pasca-Infeksi Pengaruhi Hingga 25% Orang Dewasa. Gambar: Ilustrasi
Batuk Pasca-Infeksi Pengaruhi Hingga 25% Orang Dewasa. Gambar: Ilustrasi
JAKARTA - Para peneliti telah mengungkapkan bahwa batuk pasca-infeksi, yang sering kali terjadi setelah seseorang pulih dari penyakit pernapasan, adalah kondisi yang cukup umum. 

Berdasarkan laporan dari Medicak Daily, batuk pasca-infeksi atau batuk pasca-viral merupakan fenomena yang umum terjadi pada sekitar 11 hingga 25 persen orang dewasa setelah mereka mengalami infeksi pernapasan sebelumnya.

Dalam sebuah studi terbaru yang dipublikasikan dalam Canadian Medical Association Journal, para peneliti menjelaskan bahwa batuk pasca-infeksi adalah batuk subakut yang dapat berlangsung antara tiga hingga delapan minggu. 

Mereka juga menyoroti bahwa infeksi sebelumnya dapat memicu reaksi peradangan di saluran pernapasan, meningkatkan sensitivitas bronkial, dan produksi lendir sambil mengurangi kemampuan tubuh untuk membersihkan lendir.

Dr. Kevin Liang, seorang penulis studi dan dokter keluarga, menjelaskan, "Sebagian besar waktu, batuk pasca-infeksi akan sembuh dengan sendirinya tanpa perlu obat atau pengobatan khusus, meskipun kadang-kadang batuk tersebut dapat berlangsung lebih lama dari yang diharapkan."

Namun, para peneliti juga menunjukkan bahwa kurangnya bukti yang jelas mendukung efektivitas penggunaan kortikosteroid inhalasi, bronkodilator, dan obat oral dalam mengobati batuk pasca-infeksi. 

Mereka menyoroti bahwa sebagian besar studi menunjukkan bahwa batuk cenderung sembuh dengan sendirinya tanpa pengobatan. 

Selain itu, penggunaan obat-obatan tersebut juga bisa memiliki efek samping dan memakan biaya, serta berkontribusi pada masalah lingkungan karena gas yang dilepaskan oleh inhaler.

Batuk pasca-infeksi dianggap kronis jika berlangsung lebih dari delapan minggu, dan dalam hal ini, diperlukan penilaian lebih lanjut untuk menyingkirkan kemungkinan penyakit lain seperti asma atau PPOK. 

Selain itu, batuk yang disertai dengan tanda-tanda seperti batuk darah, demam, kesulitan menelan, atau sesak napas juga memerlukan perhatian medis yang lebih intensif, termasuk pemeriksaan radiografi dada untuk mendeteksi kondisi yang mendasarinya.

Para peneliti menekankan bahwa memberi tahu pasien bahwa batuk pasca-infeksi bersifat sementara dan dapat sembuh dengan sendirinya dapat mengurangi penggunaan obat-obatan yang tidak perlu, termasuk antibiotik. 

Mereka juga menganjurkan agar klinikus menyarankan pasien untuk menjadwalkan janji temu tindak lanjut jika batuk mereka tidak sembuh dalam delapan minggu atau jika muncul gejala baru yang mengkhawatirkan.

Jumat, 16 Februari 2024

Puskesmas Suhaid Terus Tingkatkan PMT untuk Anak-anak

Puskesmas Suhaid Terus Tingkatkan PMT untuk Anak-anak
Puskesmas Suhaid Terus Tingkatkan PMT untuk Anak-anak.
KAPUAS HULU - Tenaga kesehatan di Puskesmas Suhaid terus mengambil langkah dalam meningkatkan upaya pemberian Pemberian Makanan Tambahan (PMT) kepada bayi dan balita di wilayah kerja mereka. 

Di Posyandu Desa Mensusai, Kecamatan Suhaid, Kabupaten Kapuas Hulu, Provinsi Kalimantan Barat, upaya tersebut mencapai puncaknya dalam acara bertema "Ayo Cegah Stunting dengan Pemberian Makanan Protein Hewani" yang berlangsung pada Rabu (7/2/2024).

Kegiatan tersebut diawasi oleh penanggung jawab pelaksana Kartika, S.tr, Gz, Reny P.S, A.Md. Gz, serta para kader posyandu desa Mensusai. 

Nakes Puskesmas Suhaid, Kartika, menjelaskan pentingnya kegiatan ini, mengatakan bahwa pemberian PMT merupakan bagian integral dari upaya memberikan makanan yang aman dan berkualitas kepada balita, dilengkapi dengan dukungan kegiatan lainnya.

"Dalam pemberian PMT, kami sangat memperhatikan aspek mutu dan keamanan pangan, serta memastikan nilai gizi yang sesuai dengan kebutuhan," ujarnya.

Kartika juga menekankan bahwa kegiatan ini merupakan bagian dari upaya pemerintah untuk memprioritaskan percepatan pembangunan di bidang pendidikan, khususnya dalam meningkatkan status gizi anak, terutama di daerah-daerah terpencil dan terpinggirkan.

Hingga saat ini, 32 bayi dan balita telah menjadi sasaran dari program pemberian makanan tambahan tersebut. 

Dengan adanya upaya ini, diharapkan dapat terus meningkatkan kesejahteraan dan kesehatan anak-anak di daerah tersebut.

Selasa, 13 Februari 2024

Makanan Bersamaan atau Terpisah? Lima Kombinasi Makanan yang memberikan manfaat lebih besar bagi Tubuh

Makanan Bersamaan atau Terpisah? Lima Kombinasi Makanan yang memberikan manfaat lebih besar bagi Tubuh
Arsip Foto - Kombinasi makanan sehat. (Shutterstock/Margouillat Photo)
JAKARTA - Sejumlah makanan memiliki manfaat yang lebih besar ketika dikonsumsi bersamaan daripada saat dikonsumsi secara terpisah, demikian dikatakan oleh Susan Bowerman, Senior Director Worldwide Nutrition Education and Training Herbalife, dalam keterangannya di Jakarta pada Senin.

Bowerman menjelaskan tentang konsep sinergi makanan yang mempertimbangkan efeknya terhadap penyerapan nutrisi dalam tubuh.

"Ini adalah konsep kombinasi makanan atau sinergi makanan dengan mempertimbangkan dampaknya pada tingkat penyerapan nutrisi di dalam tubuh," katanya.

Berikut ini adalah lima kombinasi makanan yang memberikan manfaat lebih besar bagi tubuh bila dikonsumsi secara bersamaan:

1. Sayuran Berwarna dengan Sedikit Lemak

Bowerman menjelaskan bahwa banyak buah dan sayuran mengandung senyawa yang disebut karotenoid, yang berfungsi sebagai antioksidan dalam tubuh. "Senyawa ini larut dalam lemak, yang berarti ketika makan sayuran dengan sedikit lemak, tubuh dapat menyerap lebih banyak karotenoid," katanya.

2. Vitamin C dengan Sayuran dan Biji-bijian yang Mengandung Zat Besi

"Ketika mengonsumsi Vitamin C bersama dengan sumber zat besi non-heme, tubuh dapat menyerap zat besi lebih baik," jelas Bowerman. Dia menambahkan bahwa Vitamin C dalam satu jeruk atau buah tomat bisa meningkatkan penyerapan zat besi sampai tiga kali lipat.

3. Lemon dan Teh Hijau

Bowerman menyebutkan bahwa fitonutrien dalam teh hijau dan antioksidan katekin dapat membantu melindungi sel dan jaringan tubuh dari kerusakan oksidatif. "Ketika menambahkan lemon ke teh hijau, Vitamin C dapat membantu tubuh menyerap senyawa bermanfaat ini," katanya.

4. Ikan dan Sayuran Hijau

"Menggabungkan ikan berlemak dengan sayuran hijau akan membantu tubuh menyerap kalsium dalam sayuran," ujar Bowerman. Dia menekankan bahwa ikan seperti salmon dan mackerel menyediakan Vitamin D, sementara sayuran hijau seperti kale menyediakan kalsium.

5. Campuran Makanan Nabati

Bowerman menjelaskan bahwa manfaat antioksidan meningkat ketika makanan nabati dikonsumsi dalam bentuk campuran. "Kombinasi jeruk, apel, anggur, dan blueberry telah terbukti dapat mendatangkan manfaat antioksidan yang lebih besar daripada jumlah yang setara dari masing-masing buah ketika dimakan sendiri-sendiri," katanya.

Dengan menggabungkan makanan dengan bijaksana, tubuh dapat memperoleh manfaat nutrisi yang lebih besar daripada saat makanan tersebut dikonsumsi secara terpisah.

Minggu, 11 Februari 2024

Diet Atlantik Terbukti Efektif Cegah Sindrom Metabolik

Diet Atlantik Terbukti Efektif Cegah Sindrom Metabolik
Ilustrasi - Diet rendah karbohidrat. ANTARA/Shutterstock/am.
JAKARTA - Para peneliti telah menemukan bahwa Diet Atlantik yang menjadi pola diet tradisional di Portugal dan Galisia (sebuah wilayah di barat laut Spanyol) dapat membantu mengurangi risiko sindrom metabolik.

Sindrom metabolik, juga dikenal sebagai sindrom X atau sindrom resistensi insulin, terdiri dari sekelompok lima elemen risiko yang jika tidak ditangani dapat meningkatkan risiko penyakit jantung, diabetes, dan stroke. Faktor risiko tersebut termasuk tekanan darah tinggi, gula darah tinggi, trigliserida tinggi, penumpukan lemak abdominal berlebihan, dan kadar kolesterol lipoprotein densitas tinggi (HDL) yang rendah.

Dikutip dari Medical Daily pada Sabtu, mengkonsumsi ikan dan makanan laut, ditambah dengan makanan berbasis pati, buah-buahan kering, keju, susu, dan konsumsi daging serta anggur secara rutin adalah kekhasan dari diet Atlantik.

Temuan studi baru didasarkan pada uji klinis acak selama 6 bulan yang dilakukan antara tahun 2014 dan 2015 di A Estrada, Spanyol, yang bertujuan untuk menyelidiki efek diet Atlantik tradisional terhadap kesehatan manusia, khususnya sindrom metabolik (MetS) dan keberlanjutan lingkungan. Studi tersebut diterbitkan dalam jurnal Jama Network.

Sebanyak 574 peserta berusia 3 hingga 85 tahun terlibat dalam studi ini. Dengan menggunakan tabel nomor acak yang dihasilkan oleh komputer, peserta secara acak dibagi dalam rasio 1:1 ke dalam kelompok intervensi dan kontrol.

Uji klinis ini menekankan penggunaan diet Atlantik dengan makanan musiman segar, lokal, dan minim diproses, termasuk buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan, biji-bijian utuh, dan minyak zaitun.

Semua peserta dinilai untuk asupan diet, aktivitas fisik, penggunaan obat, dan variabel lainnya pada awal dan setelah enam bulan.

"Dari 457 peserta tanpa MetS (sindrom metabolik) pada awal uji coba, 23 mengembangkan MetS selama tindak lanjut 6 bulan dalam kelompok intervensi, 17 dalam kelompok kontrol), terdapat penurunan yang signifikan dalam kasus MetS insiden untuk kelompok intervensi dibandingkan dengan kelompok kontrol," tulis para peneliti.

Namun, studi tersebut mencatat bahwa kelompok kontrol dan intervensi memiliki penurunan skor jejak karbon tanpa perbedaan yang signifikan.

"Temuan kami memberikan bukti penting potensi diet tradisional untuk mempercepat kemajuan menuju pencapaian SDG (Tujuan Pembangunan Berkelanjutan Perserikatan Bangsa-Bangsa). Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memahami sepenuhnya mekanisme yang mendasari hasil yang diamati dan untuk menentukan generalisabilitas temuan ini ke populasi lain dengan memperhitungkan variasi budaya dan diet dari setiap wilayah," kesimpulan dari para peneliti.

Rabu, 07 Februari 2024

Faktor Risiko Hipertensi pada Anak, Peran Penting Keluarga dan Gaya Hidup

Ilustrasi Hipertensi (andrey Popov/Shutterstock)
Ilustrasi Hipertensi (andrey Popov/Shutterstock)
JAKARTA - Anggota Unit Kerja Koordinasi (UKK) Nefrologi Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), Dr. dr. Heru Muryawan Sp.A(K), memperingatkan bahwa penyakit tekanan darah tinggi tak hanya mengancam orang dewasa, tetapi juga anak-anak.

Menurutnya, ada beberapa faktor risiko hipertensi pada anak, mulai dari faktor keturunan hingga obesitas. 

Dalam sebuah seminar media daring pada Selasa, dia menjelaskan, "Kalau faktor risiko pada anak itu keturunan misalnya kalau ada keluarganya sakit hipertensi, biasanya itu pada anak-anaknya atau keturunannya bisa, bisa iya bisa tidak. Tapi bisa terjadi hipertensi."

Heru mengatakan anak-anak yang memiliki riwayat keluarga dengan tekanan darah tinggi berisiko mengalami kondisi serupa. 

Selain itu, penyakit jantung bawaan, kurangnya aktivitas fisik, dan konsumsi garam, lemak, serta gula berlebihan juga dapat memicu hipertensi pada anak.

Dia juga memperingatkan bahwa anak-anak yang mengalami obesitas memiliki kecenderungan untuk mengalami hipertensi. 

Begitu juga dengan anak berat lahir rendah yang kemudian diberi makanan berlebihan, hal ini dapat meningkatkan risiko hipertensi pada usia dini.

"Jadi waspada apabila ada risiko yaitu ada obesitas, ada riwayat keluarga, ada berat lahir rendah ini harus waspada," pesannya.

Terkait faktor penyebab, dia mengatakan bahwa sebanyak 97,5 persen kasus hipertensi pada anak disebabkan oleh penyakit ginjal. 

Namun, penyebab lainnya termasuk penyakit jantung dan pembuluh darah, penyakit syaraf, penyakit hormon, serta penyakit psikologis.

Lebih lanjut, Heru menekankan pentingnya pemantauan kesehatan anak sejak dini. 

Anak-anak dengan faktor risiko disarankan untuk melakukan pengecekan tekanan darah setiap tahun sejak usia tiga tahun.

"Pokoknya screening di usia tiga tahun. Itu diukur kalau aman ya sudah tenang. Tapi kalau di usia tiga tahun dengan faktor risiko, itu dianjurkan setiap tahun sekali screening," ujarnya.

Dia juga mengingatkan bahwa hipertensi pada masa anak-anak bukan hanya masalah kesehatan anak, tetapi juga dapat berdampak pada kesehatan dewasa. 

Jika tidak ditangani dengan baik, hipertensi pada anak dapat berlanjut hingga dewasa.

Untuk menanggulangi faktor risiko, Heru menyarankan untuk melakukan modifikasi gaya hidup, seperti menurunkan berat badan bagi anak yang mengalami obesitas, mengadopsi diet rendah lemak dan garam, serta memberikan ASI eksklusif pada bayi.

"Lalu juga asupan makanan yang mengandung kalium dan kalsium. Tapi tidak usah dipikirkan karena kalau makanan itu sudah sesuai dengan makanan yang kita makan, ada lemak, ada protein, ada sayur, ada protein hewani, ada karbohidrat itu sudah cukup. Yang terakhir olahraga teratur," pungkasnya.

Senin, 05 Februari 2024

RSUD dr. Soedarso Pontianak Gelar Seminar Awam Pencegahan Kanker

Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) dr. Soedarso mengadakan Seminar Awam Terapi Dan Pencegahan Kanker Bagi Masyarakat Umum dalam rangka Hari Kanker Sedunia Tahun 2024. (Adpim Pemprov Kalbar/Borneotribun)
Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) dr. Soedarso mengadakan Seminar Awam Terapi Dan Pencegahan Kanker Bagi Masyarakat Umum dalam rangka Hari Kanker Sedunia Tahun 2024. (Adpim Pemprov Kalbar/Borneotribun)
PONTIANAK - Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) dr. Soedarso mengadakan Seminar Awam Terapi Dan Pencegahan Kanker Bagi Masyarakat Umum dalam rangka Hari Kanker Sedunia Tahun 2024. 

Acara ini diadakan di Pendopo Kalbar pada Minggu (4/2/2024). Kegiatan tersebut diselenggarakan secara online melalui live streaming, YouTube, dan Zoom. 
Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) dr. Soedarso mengadakan Seminar Awam Terapi Dan Pencegahan Kanker Bagi Masyarakat Umum dalam rangka Hari Kanker Sedunia Tahun 2024. (Adpim Pemprov Kalbar/Borneotribun)
Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) dr. Soedarso mengadakan Seminar Awam Terapi Dan Pencegahan Kanker Bagi Masyarakat Umum dalam rangka Hari Kanker Sedunia Tahun 2024. (Adpim Pemprov Kalbar/Borneotribun)
Acara tersebut dibuka secara resmi oleh Penjabat (Pj) Sekretaris Daerah Provinsi Kalimantan Barat, Mohammad Bari, S.Sos., M.Si. Beberapa narasumber ahli di bidangnya dihadirkan dalam rangkaian acara ini, antara lain dr. Ivan Lumban Toruan, Sp., PD., (KHOM) sebagai dokter Spesialis Penyakit Dalam Hematologi, dr. Manuel Hutapea, SP., OG., (K) Onk., sebagai Spesialis Obgyn Konsultan Tumor dan Kanker Kandungan atau Organ Reproduksi, dr. Eko Rustianto Suhardiman, M.Si., Med., Sp. B. (K) Onk finacs, dan dr. Nevita Bachtiar, M. Sc., S.PA.

Pada kesempatan tersebut, Pj. Sekda Kalbar Mohammad Bari, Sos., menyatakan bahwa kegiatan ini merupakan inisiatif Pemerintah Provinsi Kalimantan Barat yang didukung oleh Dinas Kesehatan dan RSUD dr. Soedarso Pontianak. 

Tujuannya adalah untuk meningkatkan kesadaran masyarakat tentang kanker dan pentingnya deteksi dini.

Mohammad Bari mengatakan, "Kami berharap agar masyarakat lebih antusias dan sadar akan pentingnya pemeriksaan terkait kanker, termasuk kanker payudara, kanker rahim, dan jenis kanker lainnya."

Selain itu, Pj. Sekda Kalbar juga mengajak masyarakat untuk memanfaatkan layanan kesehatan DIVA di RSUD Soedarso untuk mendeteksi masalah kesehatan sejak dini.

Menurut Mohammad Bari, angka kejadian kanker di Kalimantan Barat cukup tinggi, terutama kanker serviks yang mencapai 20.000 - 30.000 kasus per tahun. 

Oleh karena itu, pihaknya mengkampanyekan pentingnya deteksi dini agar kasus kanker dapat diminimalkan.

Direktur RSUD dr. Soedarso, dr. Hary Agung Tjahyadi, M.Kes., menyampaikan bahwa penanganan kanker merupakan prioritas pelayanan nasional. 

RSUD Soedarso telah menyediakan layanan khusus untuk kanker, stroke, jantung, dan kesehatan ibu dan anak. 

RSUD Soedarso juga telah menjadi rumah sakit rujukan utama dalam penanganan kanker dengan menyediakan layanan operasi, kemoterapi, dan radioterapi.

Tjahyadi menambahkan, "Kami berharap kedepannya dapat membangun gedung radio nuklir untuk peralatan dari Kementerian Kesehatan, sehingga masyarakat Kalimantan Barat dapat mengakses layanan kanker secara langsung di RSUD Soedarso tanpa harus pergi ke luar Kalimantan Barat."

Minggu, 04 Februari 2024

[Cek Fakta] Prabowo Sebut Indonesia Kekurangan 140 Ribu Dokter

Capres nomor urut 02 Prabowo Subianto. (Gambar Screenshot Youtube KompasTV)
JAKARTA – Debat kelima Calon Presiden (Capres) digelar KPU RI di Jakarta Convention Center (JCC) Senayan, Jakarta, Minggu malam, 4 Februari 2024. 

Pada debat kali terakhir  ini, salah satu temanya adalah kesehatan. Pada saat penyampaian visi misi dan program kerja, Capres nomor urut 02 Prabowo Subianto menyebut Indonesia kekurangan 140 ribu dokter. 

“Kami akan segera mempercepat mengatasi kekurangan dokter di Indonesia. Kita kekurangan sekitar 140 ribu dokter dan itu akan kita segera atasi dengan cara kita akan menambah Fakultas Kedokteran di Indonesia. Dari yang sekarang 92, kita akan membangun 300 Fakultas Kedokteran,” ujar Prabowo.

HASIL CEK FAKTA
Dilansir dari CNN Indonesia, WHO menyatakan rasio dokter yang ideal adalah 1:1.000 (satu dokter melayani 1.000 penduduk). 

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat jumlah penduduk Indonesia di pertengahan 2023 mencapai 278.696.200 penduduk. Dengan demikian, Indonesia membutuhkan sekitar 278.700 dokter.

Adapun jumlah dokter yang terregistrasi dan aktif di Konsil Kedokteran Indonesia (KKI) per 4 Februari 2023 sebanyak 247.508 orang.

Berikut rinciannya:
Dokter umum: 154.386 orang
Dokter gigi: 39.387 orang
Dokter gigi spesialis: 5.142 orang
Dokter spesialis: 48.593 orang

Selanjutnya merujuk pada keterangan dari Direktur Perencanaan Tenaga Kesehatan Kemenkes, Senior Research Associate Centre for Innovation Policy and Governance (CIPG), Klara Esti, seperti yang dilansir di Binis.com, menjelaskan bahwa Indonesia mengalami kekurangan dokter apabila sesuai dengan standar rasio WHO. 

KESIMPULAN
Menurut Prabowo calon presiden nomor urut 2 memang benar bahwa Indonesia masih kekurangan dokter. Namun jika merujuk pada pernyataan WHO rasio dokter yang ideal adalah 1:1.000 (satu dokter melayani 1.000 penduduk). Dari data BPS pertengahan tahun 2023 jumlah penduduk 278.696.200 orang sedangkan data KKI per 4 Februari 2023, dokter yang terregistrasi dan aktif sebanyak 247.508 dokter. Jadi kekurangan dokter di Indonesia berdasarkan rasio WHO sekitar 31.192 bukan 140.000 dokter. 

RUJUKAN:


Senam Sehat Rutin di Pemerintah Kabupaten Sekadau

kegiatan Jumat Sehat di lingkungan Pemerintah Kabupaten Sekadau.
Kegiatan Jumat Sehat di lingkungan Pemerintah Kabupaten Sekadau.
SEKADAU - Semaraknya suasana kegiatan Jumat Sehat di lingkungan Pemerintah Kabupaten Sekadau semakin terasa dengan kehadiran Wakil Bupati Subandrio, S.H., M.H., yang turut serta dalam senam sehat dan aksi bersih-bersih lingkungan di halaman kantor Bupati Sekadau, Jumat (2/2/24).

Senam Sehat telah menjadi bagian dari agenda rutin Pemerintah Daerah yang diselenggarakan tiap Jumat. 

Selain memberikan manfaat langsung bagi kesehatan para pegawai, kegiatan ini juga menjadi momen penting untuk mempererat hubungan sosial di lingkungan kerja.

Dalam sambutannya, Wakil Bupati Subandrio menegaskan pentingnya menjaga konsistensi dalam pelaksanaan kegiatan Jumat Sehat. 

Beliau menekankan bahwa selain untuk memelihara kesehatan, kegiatan ini juga memiliki dampak yang signifikan dalam mempererat hubungan antara sesama pegawai.

"Jumat Sehat tidak hanya tentang berolahraga semata, tetapi juga tentang memperkuat rasa kebersamaan di antara kita semua. Kita dapat bersenang-senang sambil tetap menjaga kesehatan tubuh," ujar Wakil Bupati Subandrio.

Para pegawai tidak hanya berpartisipasi dalam senam sehat, tetapi juga aktif dalam aksi bersih-bersih lingkungan sekitar kantor. 

Wakil Bupati mengingatkan bahwa menjaga kebersihan dan kerapihan lingkungan kerja adalah tanggung jawab bersama.

"Kawasan perkantoran Bupati adalah salah satu representasi dari Kabupaten Sekadau. Kita ingin menjaga agar tempat ini selalu bersih dan nyaman bagi siapapun yang datang," tambahnya.

Kegiatan ini tidak hanya diikuti oleh para Aparatur Sipil Negara (ASN) dan Pegawai Honorer, tetapi juga dihadiri oleh anggota Polres Sekadau. 

Hal ini mencerminkan partisipasi dari berbagai lapisan masyarakat dalam menjaga kesehatan dan kebersihan lingkungan di Kabupaten Sekadau.

Jumat Sehat di Pemerintah Kabupaten Sekadau tidak hanya sekadar rutinitas belaka, tetapi juga mencerminkan komitmen yang kuat dari pemerintah daerah dalam memberikan perhatian terhadap kesehatan dan kebersihan lingkungan kerja bagi para pegawai.

Pontianak Arahkan Perhatian pada Kesehatan Anemia Remaja

PJ Wako Pontianak saat hadir memberikan tablet darah (ANTARA/Prokopim PTk/Borneotribun)
PJ Wako Pontianak saat hadir memberikan tablet darah (ANTARA/Prokopim PTk/Borneotribun)
PONTIANAK - Prevalensi anemia pada remaja putri usia sekolah di Kota Pontianak, Kalimantan Barat mencapai 29 persen, menurut Kepala Dinas Kesehatan setempat, Saptiko. 

Ia menyatakan kekhawatiran atas temuan ini karena anemia dapat mengganggu pertumbuhan dan perkembangan remaja, terutama pertumbuhan organ reproduksi.

Sebagai respons, diluncurkan program pembagian tablet tambah darah kepada seluruh siswi di sekolah-sekolah. 

Saptiko berharap program ini dapat mengatasi masalah anemia dan mencegah stunting yang berdampak negatif pada pertumbuhan organ reproduksi remaja putri.

"Penting untuk memastikan bahwa mereka siap untuk melahirkan bayi-bayi yang sehat dan terhindar dari stunting," ujarnya.

Pj Wali Kota Pontianak, Ani Sofian, menjelaskan bahwa pembagian tablet tambah darah penting untuk mencegah anemia dan meningkatkan cadangan zat besi dalam tubuh siswi. 

Hal ini diharapkan dapat mencegah stunting dan mendukung kesehatan anak-anak yang dilahirkan di masa depan.

Stunting, seperti yang dijelaskan Ani, adalah kondisi ketika pertumbuhan seorang anak tidak sesuai dengan umurnya, menunjukkan angka di bawah minus 2 Standar Deviasi. 

Kehadiran Pj Wali Kota di SMPN 15 Pontianak Utara memberikan motivasi bagi siswa-siswi dalam mengejar cita-cita dan menjalankan program pencegahan stunting.

Kepala SMPN 15 Pontianak Utara, Augus Pardosi, menyatakan bahwa kunjungan Pj Wali Kota memberikan semangat bagi siswa untuk menjalankan program pencegahan stunting. 

Sekolah ini telah menjalankan kegiatan sarapan bersama dan memberikan tambahan tablet tambah darah sebagai upaya untuk menjaga kesehatan siswa dan mencegah stunting.

"Melalui sarapan dan suplemen tambah darah, SMPN 15 berusaha memberikan dukungan nutrisi yang tepat kepada siswi untuk menjaga tumbuh kembang mereka dengan optimal," kata Augus Pardosi.

Sumber: Antara/Dedi
Editor: Yakop

Jumat, 02 Februari 2024

Kunjungan Pj Gubernur ke RSJ Kalbar: Wujud Perhatian pada Penderita Gangguan Jiwa

Pj Gubernur Kalimantan Barat, dr. Harisson, M.Kes
Pj Gubernur Kalimantan Barat, dr. Harisson, M.Kes.
PONTIANAK - Pj Gubernur Kalimantan Barat, dr. Harisson, M.Kes., bersama dengan Pj Ketua PKK Provinsi Kalimantan Barat Windy Prihastari, S.STP., M.Si., disambut dengan antusias oleh Direktur Rumah Sakit Jiwa (RSJ) Provinsi Kalimantan Barat, dr. Wilson, Sp., KJ., M. Kes., serta stafnya dalam kunjungan mereka ke salah satu unit kerja Pemerintah Provinsi Kalimantan Barat yang mengelola perawatan orang dengan gangguan jiwa dan rehabilitasi NAPZA. Acara tersebut berlangsung pada hari Rabu (31/1/2024).

Tidak hanya melihat fasilitas dan menemui pasien ODGJ yang sedang dirawat, Pj Gubernur Harisson juga secara resmi meresmikan Pembangunan Kantor Baru RSJ Provinsi Kalbar yang selesai dibangun pada tahun 2023.

Pada awal pidatonya, Harisson menekankan bahwa kesehatan merupakan prioritas utama dalam pembangunan di Kalimantan Barat. 

Dia mengatakan, "Di Kalimantan Barat, indeks pembangunan manusianya tinggi. Data menunjukkan harapan hidup mencapai 73 tahun. Namun, yang perlu kita jaga bukan hanya kesehatan fisik, tetapi juga kesehatan jiwa. Prevalensi gangguan kesehatan jiwa hanya boleh mencapai maksimal 1 persen, dan saat ini hanya mencapai 0,6 persen di Kalimantan Barat."

Dia juga menegaskan pentingnya merawat kesehatan jiwa setiap individu, "Kondisi ini bukanlah pilihan mereka, itu adalah bagian dari takdir. Tugas kita adalah merawat mereka dengan penuh kasih sayang, agar mereka bisa sembuh dan diterima kembali dalam masyarakat. Saya ingin menyampaikan apresiasi kepada semua tenaga kesehatan di sini yang telah bekerja keras siang dan malam merawat saudara-saudara kita."

Tentang pembangunan Gedung Kantor Baru RSJ, Harisson berharap peresmiannya dapat meningkatkan semangat dan integritas seluruh petugas rumah sakit. Dia menyampaikan terima kasih atas kerja keras dr. Wilson dan timnya, "Gedung baru ini dibangun dengan biaya sekitar 5 miliar rupiah, yang diperoleh RSJ selama masa pandemi COVID-19."

Harisson juga menyatakan rencananya untuk meningkatkan fasilitas rehabilitasi bagi pecandu NAPZA, "Kedepannya, kami berharap tidak hanya mengembangkan infrastruktur untuk penderita gangguan jiwa, tetapi juga meningkatkan fasilitas rehabilitasi bagi pecandu NAPZA. Saat ini, kami hanya memiliki 20-40 kamar. Namun, kami berharap memiliki 400 kamar. Ini adalah semangat dari peradilan saat ini, dan kami akan terus berkoordinasi dengan semua pihak terkait."

Pembangunan Gedung Kantor Baru dua lantai ini, yang direncanakan selama 5 tahun dan baru terealisasi pada tahun 2022, menggunakan dana BLUD tahun 2023 sebesar Rp 5.279.858.048 dengan luas bangunan 756 meter persegi.

Kegiatan ini juga dihadiri oleh Pj. Sekretaris Daerah Kota Singkawang, Aulia Chandra, serta kepala perangkat daerah terkait di lingkungan Pemerintah Provinsi Kalimantan Barat, Direktur Utama Bank Kalbar, dan Direktur Utama Jamkrida.

Kamis, 01 Februari 2024

Bupati Muda Puji Kiprah Persagi Cegah Stunting

Bupati Muda Puji Kiprah Persagi Cegah Stunting
Bupati Muda Puji Kiprah Persagi Cegah Stunting.
KUBU RAYA – Bupati Kubu Raya Muda Mahendrawan mengapresiasi kiprah Persatuan Ahli Gizi (Persagi) Kubu Raya dalam mengedukasi masyarakat. 

Khususnya terkait pentingnya mengonsumsi makanan bergizi untuk mencegah stunting. Guna mengoptimalkan kiprah tersebut, Bupati Muda pun mendorong Persagi untuk bersinergi lebih luas dengan berbagai lintas profesi lainnya agar proses transformasi pengetahuan kepada masyarakat dapat berjalan dengan baik. 

“Misalnya ke PKK desa, kemudian gerakan-gerakan perempuan di desa seperti Forum Puspa, Paradigta, maupun BKMT, yang ini semua kan bisa diedukasi. Kita harus pastikan tidak ada yang terbiarkan baik ibu hamil, ibu menyusui, dan balita,” kata Muda Mahendrawan saat menghadiri Peringatan Hari Gizi Nasional ke-64 di Halaman Kantor Dinas Kesehatan Kabupaten Kubu Raya, Selasa (30/1/2024).

Selain itu, lanjut Muda, Persagi juga diharapkan dapat  terus aktif mengggelar kegiatan-kegiatan di masyarakat yang dapat menjadi forum edukasi tentang pentingnya pemenuhan gizi. Hal itu, jelasnya, dapat menjadi solusi di tengah keterbatasan jumlah ahli gizi di Kubu Raya yang baru mencapai 60 orang. 

“Walaupun ahli gizi ini jumlahnya terbatas karena di Kubu Raya baru ada 60 orang, tapi melalui gerakan-gerakan yang terus menerus dan sinergi dengan semua profesi lain termasuk kader posyandu desa, transformasi keilmuan, pengetahuan, dan informasi itu bisa lebih cepat. Memang perlu adanya event-event yang simultan kita lakukan supaya semangat itu selalu muncul,” jelasnya. 

Muda menjelaskan dalam memperkuat kualitas sumber daya manusia, salah satu unsur utama dari indeks pembangunan manusia adalah kesehatan khususnya terkait isu stunting. Isu tersebut menurutnya sangat penting karena berhubungan langsung dengan ibu hamil, ibu menyusui, hingga balita. 

“Saya berterima kasih kepada Persagi atas dedikasi dan upayanya. Kalau ini dilakukan secara sistematis dan terus menerus massif, saya optimis kita akan bisa zero stunting,” pungkasnya. (Ridwan)

Anak Sakit? Simak Saran Dokter untuk Mempercepat Proses Penyembuhan

Anak Sakit? Simak Saran Dokter untuk Mempercepat Proses Penyembuhan. Ilustrasi - orang tua bersama anaknya yang sedang sakit (ANTARA/Pexels)
Anak Sakit? Simak Saran Dokter untuk Mempercepat Proses Penyembuhan. Ilustrasi - orang tua bersama anaknya yang sedang sakit (ANTARA/Pexels)
JAKARTA - Dokter spesialis anak dari Universitas Indonesia, dr. Dimple Nagrani Sp.A B.MedSc, menyoroti empat aspek krusial yang harus diperhatikan ketika anak mengalami sakit, yaitu pola makan, asupan cairan, pola tidur, dan aktivitas. 

Dalam sebuah konferensi pers di Jakarta pada Rabu, ia menekankan bahwa jika salah satu dari faktor-faktor tersebut terganggu, segera bawa anak ke rumah sakit.

Dokter Dimple menekankan, "Kalau terganggu salah satunya, makan kurang, minum nggak mau, nggak bisa tidur karena nggak bisa nafas, dia lemas terus, kita nggak bisa (mengobati) hanya pijat di rumah atau obat-obatan herbal." 

Menurutnya, penting bagi orang tua untuk tetap tenang ketika anak sakit dan menganggap sakit sebagai suatu hal yang normal.

Ia menjelaskan bahwa saat anak sakit, tubuhnya "berkenalan" dengan kuman karena daya tahan tubuh yang mulai menurun. 

Faktor ini dapat dipengaruhi oleh kebiasaan makan, pemisahan dari ASI, dan gaya hidup anak, termasuk adanya alergi. 

Anak-anak biasanya rentan sakit pada usia 1 hingga 4 tahun, dan yang paling penting adalah memastikan anak tidak mengalami kesulitan bernapas atau dehidrasi.

"Saat anak sakit, jangan sampai sesak napas atau dehidrasi, kalau anak diare jangan sampai dehidrasi karena kalau dehidrasi bisa penurunan kesadaran," jelasnya.

Dokter Dimple memberikan beberapa saran untuk mengobati anak yang sakit. Salah satunya adalah melakukan skin-to-skin atau bersentuhan dengan anak, yang dapat merangsang pelepasan hormon oksitosin atau hormon cinta yang dapat menenangkan anak dan mempercepat proses penyembuhan. 

Selain itu, pijatan dan penggunaan obat-obatan herbal seperti jahe, kunyit, bawang, kamomil, eucalyptus, dan lavender juga bisa menjadi alternatif yang aman.

"Kalau cari produk jangan meninggalkan kebudayaan membaca aman untuk anak usia berapa, kecuali dari dosis dokter karena dosis penting miligram per kilogram berat badan, pastikan dosis dan cara pemberian benar. Tes alergi juga untuk obat yang dioles ke kulit," tambahnya.

Dokter Dimple juga mengingatkan pentingnya memberikan ASI jika masih diperlukan, menjaga kualitas makanan dan air putih untuk anak, serta menghindari memberikan makanan yang mengandung gula kepada anak yang sedang batuk, agar lendir tidak mengendap dan menyebabkan kesulitan bernapas.

Kabar Terbaru: BPJAMSOSTEK Laporkan Dana Klaim Rp641 Miliar

Kabar Terbaru: BPJAMSOSTEK Laporkan Dana Klaim Rp641 Miliar. (Gambar ilustrasi)
Kabar Terbaru: BPJAMSOSTEK Laporkan Dana Klaim Rp641 Miliar. (Gambar ilustrasi)
PONTIANAK - Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Ketenagakerjaan (BPJAMSOSTEK) Kantor Cabang Pontianak, Kalimantan Barat, melaporkan bahwa pada tahun 2023, total pembayaran klaim mencapai angka yang signifikan, yakni sebesar Rp641 miliar. 

Dana tersebut dialokasikan untuk program jaminan sosial terkait dengan ketenagakerjaan dan telah diterima oleh para pekerja dari berbagai sektor, termasuk sektor penerima upah (PU), bukan penerima upah (BPU), dan sektor jasa konstruksi. 

Hal ini diungkapkan oleh Kepala Kantor Cabang Pontianak, Ryan Gustaviana, dalam pernyataannya di Pontianak pada hari Rabu.

Kantor Cabang BPJS Ketenagakerjaan Pontianak memiliki lima kantor cabang perintis (KCP) yang tersebar di wilayah Kalimantan Barat, antara lain KCP Sanggau, Ketapang, Sintang, Singkawang, dan Kapuas Hulu.

Rincian pembayaran klaim tersebut adalah sebagai berikut: Jaminan Hari Tua (JHT) dengan total 64.708 klaim senilai Rp525.340.094.157, Jaminan Kecelakaan Kerja (JKK) sebanyak 3.786 klaim senilai Rp40.928.079.659, Jaminan Kematian (JKM) sebanyak 1.803 klaim senilai Rp60.528.500.000, Jaminan Pensiun (JP) sebanyak 9.157 klaim senilai Rp11.223.903.622, dan Jaminan Kehilangan Pekerjaan sebanyak 2.922 klaim senilai Rp3.268.327.500.

BPJAMSOSTEK terus berkomitmen untuk meningkatkan kualitas layanan, termasuk layanan klaim yang mudah dan cepat. 

Layanan ini dapat diakses secara online melalui Layanan Tanpa Kontak Fisik (Lapak Asik), terutama untuk program JHT yang dapat diajukan melalui aplikasi Jamsostek Mobile (JMO), yang tersedia di App Store, Play Store, maupun melalui website lapakasik.bpjsketenagakerjaan.go.id.

Penerapan Layanan Tanpa Kontak Fisik (Lapak Asik) yang berbasis digital menunjukkan komitmen BPJAMSOSTEK dalam memberikan pelayanan yang optimal kepada peserta, sambil tetap mematuhi protokol kesehatan yang berlaku.

Dalam konteks ini, BPJS Ketenagakerjaan Kantor Cabang Pontianak mengimbau peserta jaminan sosial untuk tidak menggunakan jasa pihak ketiga atau calo dalam proses klaim.

 Ryan Gustaviana menegaskan bahwa pihaknya dan seluruh jajaran akan terus memberikan pelayanan yang optimal kepada peserta, dengan harapan kemudahan dalam pendaftaran dan pembayaran dapat meningkatkan kepesertaan di seluruh wilayah Kalimantan Barat.

Kurangnya Waktu Bersama Orang Tua Mempengaruhi Perkembangan Anak

Psikolog pendidikan lulusan Universitas Indonesia Orissa Anggita Rinjani M.Psi dalam konferensi pers Transpulmin A Touch to Remember di Jakarta, Rabu (31/1/2024) (ANTARA/Fitra Ashari)
Psikolog pendidikan lulusan Universitas Indonesia Orissa Anggita Rinjani M.Psi dalam konferensi pers Transpulmin A Touch to Remember di Jakarta, Rabu (31/1/2024) (ANTARA/Fitra Ashari)
JAKARTA - Psikolog pendidikan lulusan Universitas Indonesia, Orissa Anggita Rinjani M.Psi, mengemukakan bahwa kurangnya waktu berkualitas bersama orang tua dapat menghambat pencapaian tugas perkembangan sesuai usia anak dan mengakibatkan kesulitan dalam membangun hubungan dengan orang lain.

"Kalau dari kecil merasa kelekatan kurang, dia akan sulit menjalin hubungan dengan orang lain, seperti apa aku harusnya berinteraksi, bagaimana mengutarakan keinginan, itu mempengaruhi tugas perkembangan lainnya," ungkap Orissa dalam konferensi pers di Jakarta, Rabu.

Sebagai psikolog ruang konseling di Rumah Dandelion, Orissa menyatakan bahwa dampak negatif dari jarangnya interaksi anak dengan orang tua adalah terganggunya kesejahteraan emosional dan psikologisnya.

Menurutnya, dalam hierarki kebutuhan, setelah kebutuhan dasar terpenuhi, anak perlu merasa aman dan dicintai agar dapat mengembangkan aktualisasi diri dan kepercayaan diri. 

Ketika kebutuhan tersebut tidak terpenuhi, tugas perkembangan lainnya seperti kognitif dan psikologis akan terpengaruh.

"Jadi selain memikirkan apa yang harus dia capai di usianya, kita isi dulu dengan kelekatan dan koneksinya dulu. Kalau itu tidak terbangun, tugas perkembangannya akan makin sulit, bisa mempengaruhi baik perkembangan sosial, kognitif, kesehatan mental, dan pencapaian akademisnya," jelas Orissa.

Orissa menyarankan agar orang tua, meskipun memiliki waktu yang terbatas karena keharusan bekerja, minimal meluangkan waktu 15 menit bersama anak. 

Waktu tersebut dapat dimanfaatkan untuk berfokus pada anak dengan tidak hanya memberikan instruksi, tetapi juga dengan berbicara dan menatap mata anak untuk membangun koneksi.

Dengan berkomunikasi dengan anak, frekuensi sentuhan juga akan meningkat dibandingkan dengan bermain, dan hal ini secara otomatis akan menambah muatan emosional karena orang tua dapat menyentuh anak dengan cara memeluk atau mengusap kepala.

"Ini akan membantu menciptakan momen yang berharga meskipun singkat. Meskipun jumlah waktu yang tersedia terbatas, bagaimana cara kita menghabiskan waktu tersebut dengan anak juga memiliki makna yang penting," tutup Orissa.

Rabu, 31 Januari 2024

Kubu Raya Gelar Peringatan Hari Gizi Nasional ke-64

Bupati Kubu Raya, Muda Mahendrawan dan Ketua TP PKK Rosalina Muda memimpin delegasi dalam Peringatan Hari Gizi Nasional ke-64 yang digelar di Halaman Kantor Dinas Kesehatan Kabupaten Kubu.
Bupati Kubu Raya, Muda Mahendrawan dan Ketua TP PKK Rosalina Muda memimpin delegasi dalam Peringatan Hari Gizi Nasional ke-64 yang digelar di Halaman Kantor Dinas Kesehatan Kabupaten Kubu.
KUBU RAYA - Bupati Kubu Raya, Muda Mahendrawan dan Ketua TP PKK Rosalina Muda memimpin delegasi dalam Peringatan Hari Gizi Nasional ke-64 yang digelar di Halaman Kantor Dinas Kesehatan Kabupaten Kubu Raya pada Selasa (30/1/2024). 
Mereka bergabung dengan berbagai pihak dalam kegiatan yang diselenggarakan oleh Persatuan Ahli Gizi Indonesia (PERSAGI) Kabupaten Kubu Raya.

Dengan tema "Membangun Gizi Menuju Indonesia Sehat melalui Gizi Seimbang dan Produksi Berkelanjutan serta Pentingnya Pemenuhan Gizi Ibu Sejak Hamil, Menyusui dan Gizi Balita (1000HPK)", acara ini menyoroti pentingnya aspek gizi dalam memastikan kesehatan masyarakat. 

Bupati Muda Mahendrawan dalam sambutannya menekankan komitmen pemerintah daerah untuk meningkatkan kesadaran akan gizi seimbang serta perlunya upaya bersama dalam memastikan pemenuhan gizi terutama bagi ibu hamil, menyusui, dan balita.

Acara tersebut juga dihadiri oleh tokoh masyarakat lainnya, antara lain Ketua GOW Atzebi Sujiwo dan Ketua DWP Dyah Indah Yusran. Kehadiran mereka menunjukkan dukungan dari berbagai lapisan masyarakat dalam upaya memperkuat kesadaran akan pentingnya gizi dalam mencapai Indonesia yang lebih sehat dan berkelanjutan.

Selasa, 30 Januari 2024

Bupati Aron Apresiasi Desa Sungai Sambang yang Berkomitmen untuk ODF

Bupati Sekadau, Aron, menghadiri acara Deklarasi Open Defecation Free (ODF) Desa Sungai Sambang. (Diskominfo Sekadau/Madah Sekadau/Borneotribun)
Bupati Sekadau, Aron, menghadiri acara Deklarasi Open Defecation Free (ODF) Desa Sungai Sambang. (Diskominfo Sekadau/Madah Sekadau/Borneotribun)
SEKADAU - Bupati Sekadau, Aron, menghadiri acara Deklarasi Open Defecation Free (ODF) Desa Sungai Sambang yang berlangsung di Halaman Kantor Desa Sungai Sambang, Kecamatan Sekadau Hulu, Kabupaten Sekadau, pada hari Senin (26/1/2024).

Acara dimulai dengan sebuah prosesi ritual adat penyambutan rombongan dan pemancungan buluh muda oleh Bupati Sekadau, yang kemudian diikuti dengan tarian penyambutan khas adat Dayak yang dipersembahkan oleh masyarakat Desa Sungai Sambang.

Desa ODF adalah bagian dari program Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM) yang bertujuan untuk meningkatkan kesehatan masyarakat dengan menghentikan praktek Buang Air Besar Sembarangan (BABS).

Dalam kesempatan tersebut, Bupati Sekadau, Aron, memberikan apresiasi atas pencapaian Desa Sungai Sambang yang telah berkomitmen untuk mendeklarasikan diri sebagai Desa ODF. Ia menyatakan, "Tentu ini menjadi kebanggaan kita juga karena untuk Desa ODF sejak tahun 2022 kita telah mencanangkan untuk 1 Kecamatan itu 3 Desa."

Menurutnya, sebelumnya, dari 87 desa, hanya 23 yang telah mendeklarasikan ODF hingga tahun 2021.

Aron juga mengharapkan bahwa setelah menjadi Desa ODF, Desa Sungai Sambang dapat menjadi contoh bagi desa-desa lain yang belum mendeklarasikan ODF untuk menciptakan sanitasi yang bersih, pengelolaan air minum yang higienis, memiliki jamban keluarga mandiri, serta menerapkan program-program lingkungan yang sehat.

Selama acara, dilakukan penandatanganan prasasti ODF oleh Bupati Sekadau, pembukaan tirai STBM, penandatanganan komitmen bersama dalam melanjutkan 5 pilar STBM di Desa Sungai Sambang, dan diakhiri dengan foto bersama.

Senin, 29 Januari 2024

Langkah Strategis Kalbar Dukung Target Indonesia Emas 2045

Mengedukasi gizi bagi ibu hamil, ibu menyusui, dan baduta serta masyarakat, bagaimana untuk mencegah dan menangani stunting, di Posyandu Shinta Desa Rasau, Kecamatan Sungai Pinyuh, Kabupaten Mempawah. (Adpim Pemprov Kalbar/Borneotribun)
Mengedukasi gizi bagi ibu hamil, ibu menyusui, dan baduta serta masyarakat, bagaimana untuk mencegah dan menangani stunting, di Posyandu Shinta Desa Rasau, Kecamatan Sungai Pinyuh, Kabupaten Mempawah. (Adpim Pemprov Kalbar/Borneotribun)
PONTIANAK - Siap menuju Indonesia Emas 2045 dan bertujuan menyiapkan menjadi generasi emas, bagi anak-anak Kalimantan Barat agar menjadi sumber daya manusia (SDM) yang sehat, cerdas, dan handal, yang mampu bersaing pada Top Manajemen Level di negara sendiri bahkan di luar negeri. 

Hal ini disampaikan Penjabat (Pj) Gubernur Kalimantan Barat, dr. Harisson, M.Kes., bersama Penjabat (Pj) Ketua Tim Penggerak Pemberdayaan dan Kesejahteraan Keluarga (TP-PKK) Provinsi Kalbar, Ny. Windy Prihastari Harisson, S.STP., M.Si., yang tak pernah lelah menggelorakan serta mengedukasi gizi bagi ibu hamil, ibu menyusui, dan baduta serta masyarakat, bagaimana untuk mencegah dan menangani stunting, di Posyandu Shinta Desa Rasau, Kecamatan Sungai Pinyuh, Kabupaten Mempawah, pada hari Minggu (28/1/2024).

Mengedukasi gizi bagi ibu hamil, ibu menyusui, dan baduta serta masyarakat, bagaimana untuk mencegah dan menangani stunting, di Posyandu Shinta Desa Rasau, Kecamatan Sungai Pinyuh, Kabupaten Mempawah. (Adpim Pemprov Kalbar/Borneotribun)
Mengedukasi gizi bagi ibu hamil, ibu menyusui, dan baduta serta masyarakat, bagaimana untuk mencegah dan menangani stunting, di Posyandu Shinta Desa Rasau, Kecamatan Sungai Pinyuh, Kabupaten Mempawah. (Adpim Pemprov Kalbar/Borneotribun)
Kedatangan mereka diterima secara langsung oleh Bupati Mempawah Hj. Erlina, S.H., beserta jajaran yang disambut dengan tarian yang dipersembahkan oleh kader TP PKK Desa Rasau.

"Di tahun 2045 nanti, Indonesia akan menjadi salah satu negara dengan perekonomian terbesar selain Cina, Amerika, dan India. Dibutuhkan sumber daya manusia yang sehat, cerdas, dan unggul yang mampu bersaing dengan tenaga kerja asing. Pj. Gubernur Kalimantan Barat menyampaikan arahan Presiden RI, Ir.H.Joko Widodo, agar mempersiapkan generasi emas yang siap menguasai dunia kerja, menduduki posisi top manajemen level di perusahaan besar, di pemerintahan, dan di segala sektor," ujar Harisson saat mengawali pidatonya.

Harisson menegaskan, pentingnya asupan gizi yang tinggi sejak awal kehidupan seorang bayi sampai berusia dua tahun, dimana pada masa tersebut pertumbuhan dan perkembangan otak bayi sangat pesat. 

"Terutama makanan yang mengandung tiga komponen yakni karbohidrat, protein hewani, dan lemak. Untuk karbohidrat, menurutnya bisa didapatkan dari bubur nasi, bubur beras, atau nasi lembut. Kemudian untuk protein hewani dari ikan, ayam, daging, atau telur dan lainnya. Kalau lemak bisa dari daging, minyak goreng, dan lain sebagainya," timpal Harisson.

Dirinya berharap dengan upaya turun langsung menyambangi ibu-ibu di Desa Rasau ini, akan menambah pengetahuan mereka. 

"Dengan pengetahuan yang bertambah maka ibu-ibu akan bisa memperhatikan pemenuhan gizi seimbang untuk tumbuh kembang anak. Sehingga dengan demikian maka angka stunting di Provinsi Kalbar akan semakin bisa ditekan," tutupnya.

Kemudian terkait penyerahan bansos pangan yang dilaksanakan, dirinya menegaskan bahwa ini juga bukti nyata kehadiran Pemerintah di tengah-tengah masyarakat. 

Hal ini sejalan dengan perintah Presiden Republik Indonesia (RI) Joko Widodo (Jokowi) untuk meringankan beban masyarakat.

"Pak Presiden Joko Widodo selalu memerintahkan para kepala daerah untuk meringankan beban masyarakat. Ini titipan dari Bapak Presiden Joko Widodo untuk dibagikan langsung kepada masyarakat," jelasnya.

Harisson memastikan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Kalbar akan selalu melakukan berbagai upaya untuk membantu meringankan beban masyarakat. Diantaranya memberikan bantuan sembako murah di seluruh kabupaten kota. 

Mengedukasi gizi bagi ibu hamil, ibu menyusui, dan baduta serta masyarakat, bagaimana untuk mencegah dan menangani stunting, di Posyandu Shinta Desa Rasau, Kecamatan Sungai Pinyuh, Kabupaten Mempawah. (Adpim Pemprov Kalbar/Borneotribun)
Mengedukasi gizi bagi ibu hamil, ibu menyusui, dan baduta serta masyarakat, bagaimana untuk mencegah dan menangani stunting, di Posyandu Shinta Desa Rasau, Kecamatan Sungai Pinyuh, Kabupaten Mempawah. (Adpim Pemprov Kalbar/Borneotribun)
"Dengan upaya-upaya tersebut diharapkan akan dapat membantu masyarakat di tengah situasi sekarang yang sedang tidak baik-baik saja. Kita akan terus menggencarkan upaya dalam membantu masyarakat," tuturnya.

Mengakhiri sambutannya, tak lupa Harisson mengingatkan menatap pesta demokrasi yang sudah di depan mata ini, tepatnya pada 14 Februari, ia berharap agar selalu menjaga agar situasi tetap damai, tentram, jangan terjadi keributan. 
"Antar pendukung boleh fanatik namun tali silaturahmi jangan sampai terganggu," tegasnya.

Dalam rangkaian acara tersebut, Windy Prihastari turut mengedukasi peserta yang hadir yang terdiri dari Ibu Hamil, Ibu bayi, dan ibu menyusui serta para kader posyandu dan kader TP PKK Desa Rasau, dengan memperkenalkan komponen gizi penting yang harus diberikan kepada anak.

Mengedukasi gizi bagi ibu hamil, ibu menyusui, dan baduta serta masyarakat, bagaimana untuk mencegah dan menangani stunting, di Posyandu Shinta Desa Rasau, Kecamatan Sungai Pinyuh, Kabupaten Mempawah. (Adpim Pemprov Kalbar/Borneotribun)
Mengedukasi gizi bagi ibu hamil, ibu menyusui, dan baduta serta masyarakat, bagaimana untuk mencegah dan menangani stunting, di Posyandu Shinta Desa Rasau, Kecamatan Sungai Pinyuh, Kabupaten Mempawah. (Adpim Pemprov Kalbar/Borneotribun)
"Kita harus memastikan anak-anak mendapatkan gizi seimbang maka stunting kita harapkan bisa dicegah," jelas Windy.

Windy juga mempraktekkan dengan memberikan suapan bubur bayi yang telah diolah pada saat demo masak makanan bergizi untuk diberikan kepada perwakilan baduta yang hadir. 

"Kalau protein hewani ini sebenarnya yang paling mudah kita temui adalah ikan. Tapi boleh dengan jenis lainnya yang mengandung protein hewani," jelasnya.

Sejalan dengan 3 poin yang disampaikan Pj Gubernur, menurut Windy 3 poin tersebut (karbohidrat, protein hewani, dan lemak) harus menjadi perhatian ibu-ibu terutama yang memiliki balita, agar mereka bisa memastikan pemenuhan gizi seimbang anak-anaknya.

Mengedukasi gizi bagi ibu hamil, ibu menyusui, dan baduta serta masyarakat, bagaimana untuk mencegah dan menangani stunting, di Posyandu Shinta Desa Rasau, Kecamatan Sungai Pinyuh, Kabupaten Mempawah. (Adpim Pemprov Kalbar/Borneotribun)
Mengedukasi gizi bagi ibu hamil, ibu menyusui, dan baduta serta masyarakat, bagaimana untuk mencegah dan menangani stunting, di Posyandu Shinta Desa Rasau, Kecamatan Sungai Pinyuh, Kabupaten Mempawah. (Adpim Pemprov Kalbar/Borneotribun)
"Tiga komponen itu sangat penting untuk kita berikan kepada anak-anak kita, agar gizi mereka tercukupi," ungkapnya.

Di tempat yang sama, Bupati Mempawah, Hj. Erlina, S.H., M.H. mengatakan bahwa penanganan stunting ini adalah tanggung jawab bersama.

"Semua pihak harus saling mendukung dalam penanganan stunting," ucap Erlina.

Pemerintah Kab. Mempawah menyambut baik agenda yang dilaksanakan tersebut dalam rangka mendukung program pemerintah men

Hukum

Peristiwa

Kesehatan

Pemilu 2024

Kalbar

Tekno