Iklan

Iklan

Penjelasan Ilmiah Masalah Donald Trump, Yang Mengklaim Kebal Virus Corona

Redaksi
15/10/20, 08:00 WIB Last Updated 2020-10-15T01:00:11Z
Donald Trump membuka maskernya
Donald Trump membuka maskernya. Foto: AP Photo


BorneoTribun | Jakarta - Lagi-lagi Presiden Amerika Serikat Donald Trump mengeluarkan pernyataan kontroversial. Pekan lalu, lewat Twitter, ia mengaku kini kebal virus Corona. Twitter pun memberikan peringatan tegas bahwa tweet tersebut berisi informasi yang menyesatkan.


Adakah bukti bahwa Trump kebal virus Corona? Bahkan jika dia melakukannya, apakah dia masih bisa menular? Berikut beberapa penjelasan ilmiahnya, seperti dikutip dari Inquirer, Rabu (14/10/2020).


Definisi ilmiah 'imunitas'


Artinya, sistem kekebalan kita menghasilkan protein yang disebut antibodi untuk melawan penyakit tertentu. Menurut Centers for Disease Control and Prevention (CDC), kekebalan alami dapat diperoleh dengan cara tertular penyakit atau melalui vaksinasi. Untuk vaksin COVID-19 sendiri saat ini sedang dalam pengembangan.


Bagaimana Trump tahu dia kebal?


Trump tidak memberikan bukti untuk mendukung klaim terkait kekebalannya, begitu pula dokter Gedung Putih, Sean P Conley.


Sejak Trump menyatakan dirinya positif COVID-19 pada 2 Oktober, para ahli telah mencoba mengurai perilakunya dan sejumlah informasi yang telah dirilis Gedung Putih untuk menilai tingkat keparahan penyakitnya dan apakah dia telah pulih.


Trump hanya menghabiskan tiga malam dirawat di Pusat Medis Militer Nasional Walter Reed. Di antara obat yang diberikan kepada Trump termasuk antibodi monoklonal eksperimental dan steroid, yang biasanya digunakan untuk kasus yang parah.


Meski Trump kebal, apakah masih menular?


CDC mengatakan orang dengan COVID-19 ringan hingga sedang tetap menular dan harus dikarantina hingga 10 hari setelah timbulnya gejala. Namun, CDC menambahkan, virus diketahui menular antara 10 dan 20 hari setelah timbulnya gejala pada orang dengan COVID-19 parah.


Trump diyakini telah mengontraknya selama proses pengenalan calon pejabat Mahkamah Agung pada 26 September di Rose Garden. Setidaknya 11 orang yang menghadiri acara tersebut, termasuk ibu negara Melania Trump, dinyatakan positif. Anthony Fauci, anggota gugus tugas Coronavirus Gedung Putih, menyebut acara tersebut sebagai 'acara penyebar luas'.


Trump sendiri secara konsisten menolak melakukan berbagai tindakan pencegahan seperti memakai topeng. Di acara di Rose Garden, tidak ada tindakan pencegahan untuk membatasi penyebaran virus. Penggunaan topeng yang mencolok tidak terlihat pada acara ini.


Karena tidak jelas kapan gejala Trump dimulai, juga tidak jelas kapan dia menandai 10 hari sejak itu. Jika penyakitnya parah, ia mungkin menular selama lebih dari 10 hari. Mungkin itulah sebabnya Twitter menandai tweetnya sebagai 'informasi yang menyesatkan dan berpotensi berbahaya'.


Dokter Gedung Putih pada hari Kamis merilis informasi terbaru yang mengatakan Trump akan keluar dari gejala 10 hari pada hari Sabtu (10/10). Selain memenuhi kriteria CDC untuk penghentian isolasi yang aman, sampel PCR COVID Trump hari itu menunjukkan bahwa, menurut standar saat ini, ia tidak lagi dianggap berisiko menularkan ke orang lain.


Bisakah Trump terinfeksi lagi?


Sekali lagi, tidak ada yang tahu pasti. Saat ini ada empat kasus infeksi ulang yang dikonfirmasi di seluruh dunia. Para ahli sekarang mengetahui bahwa virus Corona dapat ditularkan oleh orang tanpa gejala dan melalui tetesan mikroskopis di udara.


“Penelitian tambahan sedang berlangsung. Oleh karena itu, jika seseorang yang telah sembuh dari COVID-19 memiliki gejala baru, orang tersebut mungkin memerlukan evaluasi untuk mengetahui apakah ia terinfeksi kembali, terutama jika orang tersebut telah melakukan kontak dekat dengan seseorang yang terinfeksi COVID. -19., "Kata CDC. (YK/DK)

Komentar
Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE. #JernihBerkomentar
  • Penjelasan Ilmiah Masalah Donald Trump, Yang Mengklaim Kebal Virus Corona

Terkini

Iklan